Hakikat Guru Menurut Al-Imam Ibnu Athaillah Al-Askandary Rahimahullah

Oleh : Dr. KH. Abun Bunyamin, MA

لَيْسَ شَيْخُكَ مَنْ سَمِعْتَ مِنْهُ، وَإِنَّمَا شَيْخُكَ مَنْ أَخَذْتَ عَنْهُ، وَلَيْسَ شَيْخُكَ مَنْ وَاجَهَتْكَ عِبَارَتُهُ، وَإِنَّمَا شَيْخُكَ الذي سَرَتْ فِيكَ إِشَارَتُهُ، وَلَيْسَ شَيْخُكَ مَنْ دَعَاكَ إِلَى البَابِ، وَإِنَّمَا شَيْخُكَ الذي رَفَعَ بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ الحِجَابَ، وَلَيْسَ شَيْخُكَ مَنْ وَاجَهَكَ مَقَالُهُ، إِنَّمَا شَيْخُكَ الذي نَهَضَ بِكَ حَالُهُ.شَيْخُكَ هُوَ الذي أَخْرَجَكَ مِنْ سِجْنِ الهَوَى، وَدَخَلَ بِكَ عَلَى الـمَوْلَى. شَيْخُكَ هُوَ الذي مَا زَالَ يَجْلُو مِرْآةَ قَلْبِكَ، حَتَّى تَجَلَّتْ فِيهَا أَنْوَارُ رَبِّكَ

Guru mu bukanlah orang yang hanya kamu dengarkan (perkataannya) saja, melainkan adalah orang yang kamu dapat mengambil (pelajaran) darinya. Guru mu bukanlah orang yang hanya membimbing dengan tutur katanya, melainkan adalah orang yang istyaratnya mampu menyentuh sanubarimu.Gurumu bukanlah orang yang hanya menunjukkan mu pada sebuah pintu, melainkan adalah orang yang mampu menyingkirkan penghalang antara guru dengan mu. Guru mu bukanlah orang yang hanya membimbing mu dengan dengan perkataannya, melainkan adalah orang yang auranya dapat membangkitkan semangat mu. Gurumu adalah orang yang dapat menahan mu dari hawa nafsu, dapat memasukan mu pada golongan keluarga Allah.Gurumu adalah orang yang senantiasa membuat cermin hatimu jernih,sehingga cahaya Tuhanmu dapat bersinar terang di dalam hatimu.

مَنْ قَرَأَ الْقُرْآنَ وَعَمِلَ بِمَا فِيهِ أُلْبِسَ وَالِدَاهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ضَوْؤُهُ أَحْسَنُ مِنْ ضَوْءِ الشَّمْسِ فِي بُيُوتِ الدُّنْيَا فَمَا ظَنُّكُمْ بِالَّذِي عَمِلَ بِهَذَا. اِقْرَءُوْا الْقُرْآنَ فَإِنَّ اللهَ لاَ يُعَذِّبُ قَلْباً وَعَى الْقُرْآنَ. وَإنَّ هَذَا الْقُرْانَ مَأْدَبَةُ الله فَمَنْ دَخَلَ فيْه فَهُوَ آمنٌ وَمَنْ أَحَبُّ الْقُرْآنَ فَلْيُبَشّرْ. إِنَّ مِنْ إِجْلَالِ اللَّهِ إِكْرَامَ ذِي الشَّيْبَةِ الْمُسْلِمِ وَحَامِلِ الْقُرْآنِ غَيْرِ الْغَالِي فِيهِ وَالْجَافِي عَنْهُ وَإِكْرَامَ ذِي السُّلْطَانِ الْمُقْسِط. مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ لِيُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ وَيُكَاثرُ بِهِ الْعُلَمَاءَ أَوْ يُصَّرِفُ بِهِ وُجُوهَ النَّاسِ إِلَيْهِ فَلْيَتَبَوَّءْ مَقْعَدَهُ منَ النَّارِ. إِنَّ النَّاسَ لَكُمْ تَبَعٌ وَإِنَّ رِجَالًا يَأْتُونَكُمْ مِنْ أَقْطَارِ الْأَرَضِ يَتَفَقَّهُونَ فِي الدِّينِ فَإِذَا أَتَوْكُمْ فَاسْتَوْصُوا لَهُمْ خَيْرًا. لَيْنوا لِمَنْ تُعَلِّمُونَ وَلِمَنْ تَتَعَلَّمُوْنَ مِنْهُ. لَا يُؤْمنُ لمَنْ لَا يُحبُّ لاَخيْه مَا يُحبُّ لنَفْسه

Siapa yang membaca alquran dan mengamalkan isinya Allah akan memakaikan kepada orang tuanya di hari kiamat suatu mahkota yang cahayanya lebih baik dari pada sinar matahari di dunia. Bacalah alquran sesungguhnya Allah tidak akan menyiksa hati yang menghayati al-quran. Sesungguhnya al-quran itu hidangan Allah siapa yang masuk ke dalamnya aman dan siapa yang mencintai al-quran berilah kabar gembira. Sebagian dari mengagungkan Allah adalah memuliakan orang beruban yang muslim dan pemikiran alquran tanpa berlebihan dan melewati batas serta memuliakan penguasa yang adil. Siapa yang mencari ilmu untuk mendebat orang bodo atau untuk bersikap loba terhadap ulama atau untuk mengarahkan perhatian manusia kepadanya. Sesungguhnya manusia bagi kalian bakal ada pengikutnya. Sesungguhnya manusia bakal datang kepadamu untuk belajar agama. Bila mereka datang kepadamu bimbingan dengan lebih baik. Bersikap lembutlah kamu kepada orang mengajari mu atau kepada muridmu. Tidak beriman orang yang tidak menyayangi sodaranya seperti menyayangi dirinya.

(yan)